Selepas Api Reda Dia Nampak Kakaknya Trbaring di Dapur Tak Bergerak Dan Dia Sempat Ajar Mngucap

156

Luluh hati wanita ini apabila melihat kakaknya terbujur kaku dalam satu kbkaran Kampung Lubuk Pinang, Sanglang dekat Jitra, Kedah.

Sebelum itu dia hanya mampu melaungkan azan sekuat-kuatnya, dengan harapan kakaknya dapat mendengar dan menyelamatkan diri daripada kbkaran rumah di Kampung Lubuk Pinang, Sanglang.

Bagaimanapun, Ibrahim Kereya, 74, terkejut dan sedih apabila Harison Kereya, 82, tidak sempat keluar dari rumahnya serta ditemui terbaring kaku di dapur dengan kesan Iecur di beberapa anggota badan.

“ Ketika melihat rumah kakak terbkar, saya tidak dapat buat apa-apa, hanya mampu melaungkan azan kerana saya tak berani masuk ke dalam disebabkan api terlalu marak ketika itu.

“ Apabila api mulai reda, saya nampak kakak terbaring di dapur tetapi dia tidak bergerak sedikit pun. Saya usung dia keluar dari situ dan bawa ke rumah jiran serta mengajarnya mengucap dua kalimah syahadah.

“ Dia menghmbuskan nfas terakhirnya selepas itu,” katanya ketika ditemui di lokasi kjadian, hari ini.

Ibrahim berkata, arwh Harison dipercayai mninggaI dnia kerana lmas terhidu asap dan meIecur di muka, badan dan kaki.

Katanya, dia menyedari kebkaran itu pada 4 petang dan rumahnya terletak kira-kira 70 meter dari kediaman arwh.

Kali terakhir dia bertemu arwh semalam, apabila Harison memintanya membelikan ayam untuk dibuat lauk berikutan dia tinggal seorang diri.

“ Saya selalu belikan dia barang rumah selang sehari kerana dia tinggal seorang diri, manakala empat anaknya tinggal berasingan.

“ Arwh rajin memasak namun lebih banyak berkurung di dalam rumah kerana keadaannya yang sudah uzur,” katanya yang memberitahu mereka sekeluarga reda dengan pemrgian arwh meskipun terkjut dengan apa yang berlaku.

Terdahulu wanita warga emas mninggaI dnia dengan kesan Iecur di muka, badan dan kaki selepas rumahnya di Kampung Lubuk Pinang, Sanglang terbkar, hari ini.

Dalam kjadian 4 petang itu, Harison Kereya, 82, ditemui di dapur rumah berkenaan dalam keadaan tidak sdarkan diri.

Mngsa bagaimanapun tidak rntung.

Komander Operasi Balai Bomba dan Penyelamat (BBP) Jitra, Penolong Kanan Penguasa Bomba Mohd Bustan Karudin berkata, pihaknya menerima panggilan kjadian itu pada 4.03 petang dan pasukannya tiba 16 minit kemudian.

Katanya, operasi turut dibantu anggota BBP Simpang Empat, BBP Arau Perlis dan dua Pasukan Bomba Sukarela (PBS) dari Kuala Sanglang dan Lana Bulu.

“ Kbkaran membabitkan sebuah rumah kelas C jenis kayu sepenuhnya yang terbkar hampir keseluruhan.

“ Hasil pemriksaan mendapati terdapat seorang mngsa perempuan cdera dan dikeluarkan oleh orang awam sebelum pasukan tiba.

“ Mngsa dipercayai meIecur di muka, badan dan kaki namun tidak rntung,” katanya ketika ditemui di lokasi kjadian, hari ini.

Mohd Bustan berkata, mngsa disahkan mninggaI dnia oleh pasukan prubatan, manakala pasukan menggunakan dua aliran ‘hose’ empat pancutan bagi mengawal dan memadam kbkaran sepenuhnya .

“ Setakat ini punca dan kerugian masih dalam siasatan pasukan fornsik dari JBPM Kedah,” katanya.

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih. Petua Kita

Sumber : hmetro

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here