“Jam 4 Pagi Sudah Turun Jual Kuih,” Remaja Gigih Jual Kuih Dari Pagi Hingga Malam Demi Kelangsungan Hidup

483

Berbeza nasib dengan anak lain yang dilahirkan dalam keluarga senang, Muhammad Haiqal, 14 tahun mengambil inisiatif membantu ayahnya dengan berniaga kuih.

Menerusi perkongsian Instagram, bapa remaja yang tinggal di Kalimantan Selatan ini kehilangan pekerjaan sebagai seorang buruh gara-gara pandemik COVID-19.

Susulan itu, beliau turun menjual kuih daripada pagi sehingga malam demi mencari wang.

Disaat anak seumurnya merasakan asyiknya bermain dengan teman-temannya atau seronoknya bermain gadget,dia harus berpeluh untuk bertahan hidup.

Namanya Muhammad Haiqal, usianya 14 tahun, dia tinggal di rumah sewaan di gang Hijrah, Kitun, kelurahan Barabai Darat, Kalsel.

Sejak pandemik, sang ayah yang dahulunya pekerja buruh bangunan tidak memiliki pekerjaan lagi. Diapun akhirnya turut bekerja menjual kuih. Beberapa kali dia melalui di kedai saya dan pulang lebih jam 10 malam.

Menurutnya, jam 4 pagi dia sudah turun menjual kuih sampai habis sekitar jam 10 atau jam 11 pagi.

Setelah itu kira-kira jam 2 petang, dia kembali lagi menjual sampai Ujarnya, remaja itu juga memasang impian untuk memiliki sebuah telefon bimbit hasil kerja kerasnya. Oleh itu, beliau mengajak penduduk tempatan agar menyokong perniagaan remaja itu supaya dia boleh meneruskan hidup.

Jika melihat anak ini bantu belikan kuih jualannya, sebab hasil penjualan peniaga seperti ini bukan untuk memupuk kekayaan, tapi cuma untuk mampu bertahan hidup.

Disaat anak seumurnya merasakan asiknya bermain dengan teman-temannya atau serunya bermain gadget,dia malah harus berpeluh untuk bertahan hidup.

Namanya Muhammad Haiqal,usianya 14 tahun,dia tinggal dirumah sewaan di gang Hijrah,Kitun,kelurahan Barabai Darat,Kalsel.

Sejak korona sang ayah yg dulunya pekerja buruh bangunan tidak memiliki pekerjaan lagi. Diapun akhirnya ikut bekerja berjualan kue. Beberapa kali dia lewat ditoko saya demgan pulang jam 10 malam lebih.

Menurut penuturannya jam 4 pagi dia sudah turun berjualan kue sampai habis sekitar jam 10an atau jam 11an siang.

Setelah itu jam 2an siang dia kembali lagi bejualan sampai malam. Kegigihan Haiqal bekerja mungkin masih belum seperti harapaan yg ia dapat,karena impiannya adalah ingin memiliki HP entah itu HP apa aja masih belum terwujud.

Jika melihat anak ini bantu belikan kuih jualannya,sebab hasil penjualan pedagang seperti ini bukan untuk memupuk kekayaan,tapi cuma untuk bisa bertahan hidup.

Sumber: @rhmadii__

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here